Aliansi Rakyat Bergerak Solo Minta Jokowi Perbaiki Kebijakan

SUARAJATENG ID — Aliansi Rakyat Bergerak (ARB) Solo Raya pada Selasa (31/8/2021) menyampaikan aspirasinya kepada Presiden Joko Widodo di Laweyan, Surakarta.

Menurut ARB ini merupakan bentuk keprihatinannya atas kondisi bangsa dan negara saat ini.

ARB menilai pemerintah terlalu mengutamakan proyek infrastruktur, ditengah kondisi utang negara yang makin mengkhawatirkan.

Dengan begitu maraknya kasus korupsi di negeri ini, bahkan menyasar sejumlah menteri kabinet. ARB menuntut Presiden jokowi untuk berani dan tegas melawan korupsi.

Selain itu, ARB juga menilai bahwa saat ini peranan agama dikesampingkan dalam bernegara. ARB menilai pemerintah terlalu mengandalkan peraturan perundang-undangan semata.

 Aliansi Rakyat Bergerak (ARB) Solo Raya Selasa 31 Agustus 2021 Foto: SuaraJateng/Arseto

Pasalnya kebijakan tersebut membuat rakyat seolah tidak nyaman dengan kebijakan yang ada dan kondisi Indonesia seolah semakin mencekam rakyat. Seperti, kebijakan agenda OBOR / BRI China Komunis.

Menurut ARB ini agenda ini akan berpotensi memunculkan penguasaan wilayah dan memunculkan PKI Gaya Baru.

Selain itu, kebijakan infrastruktur yang terus menjadi prioritas pemerintah dan ini terus membuat utang semakin meningkat.

“Lebih mengutamakan proyek infrastruktur yang dengan beban Hutang, siapa nanti yang harus membayar, padahal periode bapak hanya sampai 2024,” ujar Usman Amirodin dalam rilisnya, Selasa ( 31/08/2021).

ARB pun menilai kebijakan pemerintah yang seolah tak memiliki kekuatan terhadap penyelesaian kasus korupsi.

Menurut ARB, kasus korupsi justru meningkat pada pemerintahan Presiden Jokowi. Pasalnya kasus korupsi ini kerap muncul dari para menteri pilihan presiden dan juga oknum-oknum pemerintah pusat dan daerah.

“Ini kenapa terjadi saat Bapak memimpin negeri ini?  Bapak harus berani melawan mereka, dukung dan berikan support moril para penegak hukum agar menjatuhkan hukuman yang seberat beratnya agar tidak menular ke mana-mana.  Koruptor membuat rakyat melarat,” tulis ARB.

Aliansi Rakyat Bergerak (ARB) Solo Raya Selasa 31 Agustus 2021 Foto: SuaraJateng/Arseto

Kebijakan selanjutnya yang harus diubah ialah peran agama yang dinilai dikesampingkan oleh pemerintah. Menurut ARB, pemerintah lebih mengandalkan peraturan dan Perundang-undangan yang ternyata malah tidak membuahkan hasil yang baik dalam membangun karakter Bangsa.

“Aliansi Rakyat Bergerak (ARB) sangat berharap Bapak Presiden mengubah kebijakan sehingga rakyat hidup aman sejahtera, rukun dan bersama membangun kehidupan yang Agamis dan benar-benar nasionalis,”

ARB menilai pemerintah seharusnya memberikan kepercayaan dan fasilitas tokoh-tokoh agama untuk membina dan membangun karakter bangsa.

Reporter: Arseto

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.