BMKG: Waspadai Potensi Bencana Akibat Aktivitas Gunung Anak Krakatau

BANDAR LAMPUNG, (Suarajateng.id) — Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengingatkan masyarakat agar tetap waspada dalam menghadapi potensi bencana terkait tsunami baik di Banten maupun Lampung akibat aktivitas Gunung Anak Krakatau di Selat Sunda, Kabupaten Lampung Selatan, Lampung.

Sehubungan dengan adanya paparan dari Kepala BMKG, Dwikorita Karnawati terkait ditemukan retakan baru pada Gunung Anak Krakatau di Selat Sunda, dan jika ada potensi terjadi tsunami, dalam rilis diterima di Bandar Lampung, Rabu (02/01/2019), dan harapannya tidak seperti kemarin.

Namun, Kepala BMKG meminta masyarakat untuk waspada saat berada di zona 500 meter di sekitar pantai kawasan pesisir Selat Sunda.

Kepala BMKG mengingatkan kepada masyarakat agar tetap waspada dalam menghadapi potensi bencana terkait tsunami, baik di Banten dan juga Lampung, akibat aktivitas gempa tektonik maupun vulkanik.

BMKG mengingatkan jangan sampai penurunan aktivitas Gunung Anak Krakatau dan hilang tubuh Gunung Anak Krakatau menyebabkan masyarakat menjadi lengah, mengingat potensinya tetap ada.

Akan tetapi, BMKG mengupayakan agar jika terjadi lagi, BMKG dapat mendeteksi kenaikan gelombang lebih awal dengan memasang Sensor Water Level di Pulau Sebesi, Selat Sunda (Lampung Selatan) dan PLTU Labuan (Banten).

BMKG mengimbau masyarakat terus memonitor perkembangan informasi terkait kewaspadaan bahaya tsunami, melalui website, aplikasi mobile dan media sosial InfoBMKG, serta memonitor perkembangan aktivitas Gunung Anak Krakatau melalui aplikasi MAGMA INDONESIA Badan Geologi-ESDM, agar tidak terpancing dengan informasi/isu yang menyesatkan.

BMKG beserta Badan Geologi dengan dukungan TNI dan Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman masih tetap terus memantau, dan akan terus menyampaikan informasi perkembangannya.

Sumber : Antara

 

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.